Studi Omega 3 Untuk Degenerasi Makula Dan Gangguan Penglihatan

Studi Omega 3 Untuk Degenerasi Makula Dan Gangguan Penglihatan

Degenerasi makula adalah penyakit yang saat ini mendapatkan pijakan pada populasi dari seluruh dunia. Ini mengacu pada kondisi medis di mana banyak orang di atas usia 50 kehilangan kemampuan visual mereka karena retina yang rusak. Penglihatan hilang di bagian tengah bidang visual (makula) dan kondisi ini biasanya memburuk dari waktu ke waktu ke titik di mana pasien dengan penyakit ini tidak dapat membaca atau bahkan mengenali wajah tepat di depannya.

Degenerasi makula dibagi lagi menjadi dua kategori: degenerasi makula kering dan degenerasi makula basah.

Dalam kasus degenerasi makula kering, sel-sel epitel pigmen retina kehilangan warna dan tidak dapat membuang sinar uv merusak mata produk limbah dari ‘batang dan kerucut’ yang membentuk sensor di mata. Saat limbah ini menumpuk, batang dan kerucut mulai memburuk.

Ketika datang ke degenerasi makula basah, pembuluh darah dari koroid tumbuh di bawah makula dan mulai mengeluarkan cairan atau darah.

Gejala Degenerasi Makula

Perlunya lebih banyak cahaya saat melakukan pekerjaan jarak dekat, kesulitan membaca bahan cetak, pengurangan kecerahan objek, penglihatan kabur dan titik kabur di tengah garis pandang Anda yang berangsur-angsur menjadi lebih gelap dan lebih besar adalah semua gejalanya. diamati oleh seseorang yang menderita generasi makula kering.

Dalam hal degenerasi makula basah, munculnya garis lurus seperti bergelombang, ilusi bahwa objek lebih kecil dan lebih jauh dari yang sebenarnya, kehilangan penglihatan sentral dan bintik-bintik buta tiba-tiba semua mungkin klinik mata jakarta terjadi seiring waktu.

Studi Omega 3 Untuk Degenerasi Makula

Studi Omega 3 telah dilakukan oleh banyak institusi medis di seluruh dunia. Salah satu penelitian tersebut menyatakan bahwa penelitian yang dilakukan pada lebih dari 3.000 pasien berusia 49 tahun ke atas yang menderita masalah makula membuat mereka menyimpulkan bahwa minyak ikan memang membantu dalam pengobatan gangguan penglihatan ini.

5 tahun setelah pengenalan jumlah obat minyak ikan ke dalam makanan mereka, mereka yang berisiko tertular degenerasi makula terkait usia ditemukan telah efektif menangkal penyakit, sementara mereka yang sudah menderita kondisi yang diamati untuk mengalami penurunan besaran kondisinya.

Hasil penelitian mengungkapkan penurunan 40% yang menakjubkan dalam kejadian degenerasi makula terkait usia di antara mereka yang mengonsumsi ikan secara teratur atau mengonsumsi pil minyak ikan dalam jumlah yang cukup secara teratur.

Jadi Siapa yang Paling Berisiko?

Mereka yang berisiko terkena gangguan penglihatan ini antara lain orang yang berusia 50 tahun ke atas, terutama wanita, siapa saja yang merokok, orang dengan riwayat keluarga degenerasi makula, mereka yang menderita penyakit kardiovaskular, siapa saja yang memiliki kadar kolesterol darah tinggi, yang memiliki warna mata lebih terang, mereka yang terpapar sinar matahari untuk waktu yang lama dan mereka yang memiliki jumlah anti-oksidan yang lebih rendah dalam darahnya.

Dengan populasi berbagai negara yang menua, degenerasi makula menjadi penyebab kekhawatiran karena dampak dari kondisi tersebut bisa sangat parah dan memberikan pukulan yang melumpuhkan bagi negara dengan lebih dari satu cara. Karena keprihatinan ini, banyak peneliti dan institusi yang terus mempromosikan omega 3 sebagai pengobatan dan meningkatkan penelitian mereka dalam menemukan obat untuk penyakit ini.

Pierce Holmford adalah pakar kesehatan dan nutrisi. Dia sangat percaya pada manfaat luar biasa yang bisa diperoleh dari suplemen alami berkualitas.

Leave a Reply