5 Anjuran dan Larangan dalam Mengajarkan Makanan Sehat

Healthy eating for children | healthdirectNutrisi yang baik sangat penting untuk memberi makan anak-anak saat mereka tumbuh. Tetapi memulai mereka dengan langkah yang benar dalam hal makanan juga menetapkan dasar untuk gaya hidup sehat yang akan dibawa hingga dewasa.

Anak-anak mempelajari kebiasaan sehat ini melalui pengalaman langsung dengan makanan dan dengan memperhatikan orang lain.

Berikut lima cara Anda dapat melakukannya.

1. Undang semua orang untuk duduk bersama di meja selama waktu makan.

Makan bersama sebagai keluarga adalah cara anak-anak belajar membuat pilihan makanan sehat dan menguasai tata krama. Jika Anda bersikeras agar anak-anak kecil duduk bersama Anda – meskipun mereka belum siap untuk makanan padat atau menolak untuk makan – mereka akan mulai mempelajari aturan makan.

Manfaatkan semaksimal mungkin dengan:

  • Memberi contoh. Contohkan kebiasaan makan yang baik dan biarkan anak Anda melihat Anda mencoba makanan yang berbeda. Misalnya, makan sayuran Anda jika Anda ingin anak Anda mencobanya. Selain itu, contohkan perilaku sosial yang baik dengan memungkinkan anak Anda melihat bagaimana Anda menjawab pertanyaan dan tidak mengganggu – dan hindari waktu layar selama makan.
  • Membatasi waktu makan untuk jangka waktu yang wajar. Makan tidak boleh lebih dari 30 menit. Jika perlu, Anda bahkan dapat menyetel pengatur waktu untuk memperkuat ekspektasi waktu. Ini akan membantu anak-anak tetap fokus selama makan.
  • Makanlah pada waktu makan dan kudapan yang dijadwalkan secara teratur. Ini akan membantu anak Anda makan makanan seimbang daripada memakan makanan ringan di siang hari.

2. Biarkan anak-anak memilih dari apa yang ada di piring mereka.

Schnee mengatakan itu baik untuk membiarkan anak-anak (bahkan balita pemilih ) memilih dari apa yang ada di piring mereka, dan tidak apa-apa jika mereka memilih hanya satu atau dua hal.

“Kamu bukan juru masak pesanan pendek. Buatlah keputusan tentang apa yang akan Anda layani, dan patuhi itu, ”katanya. “Jika anak Anda tidak ingin makan semua atau sebagian dari makanan, cobalah untuk menghindari membuat sesuatu yang berbeda untuk mereka.”

Tips lainnya:

  • Terimalah bahwa anak-anak akan melahap beberapa makanan dan membiarkan yang lain tidak tersentuh . Dengan beberapa pengecualian, anak-anak biasanya makan sesuai isyarat lapar mereka. Terus tawarkan berbagai makanan selama makan untuk mendorong eksplorasi dan memungkinkan pemaparan.
  • Jangan berharap anak-anak Anda makan sebanyak Anda. Ukuran porsinya sebanding dengan usia dan ukuran tubuhnya. Satu porsi daging orang dewasa seukuran telapak tangan orang dewasa, sedangkan porsi daging anak-anak seukuran telapak tangan anak.

3. Teruslah mencoba jika Anda tidak berhasil.

Anak-anak mungkin perlu terpapar makanan 10 hingga 20 kali sebelum mereka memutuskan untuk memakannya. Diperlukan 10 hingga 20 kali percobaan lagi sebelum mereka menentukan apakah mereka menyukainya. Jadi jika anak Anda menolak sesuatu, coba lagi dalam beberapa minggu, saran Schnee.

Tips lainnya:

  • Sesekali biarkan anak-anak memilih sayuran mana yang akan disajikan untuk makan malam: “Rasa bangga yang mereka dapatkan dari membantu menyiapkan sayuran dapat meningkatkan kemauan mereka untuk memakannya,” katanya.
  • Coba pasangkan makanan baru dengan makanan yang disukai anak-anak: Menawarkan variasi warna dan tekstur itu penting, terutama dengan buah dan sayuran. Seorang anak yang tidak pernah melihat sayuran hijau akan menjadi orang dewasa yang tidak pernah makan sayuran hijau. Bahkan hanya dengan memiliki makanan baru di piring anak Anda akan membantunya menjadi lebih nyaman dengannya. Dorong orang untuk tidak mengucapkan terima kasih untuk makanan baru yang ditawarkan.
  • Tetap positif dan terus bicarakan tentang makanan secara sederhana. Anda bisa mudah merasa frustrasi jika anak Anda tidak mau mencoba apa yang ditawarkan kepadanya. Berusahalah membicarakan makanan tanpa prasangka Anda sendiri, sebagai gantinya gunakan deskriptor dasar. Tawarkan makanan baru satu per satu agar tidak membebani anak Anda.

4. Jangan menyuruh anak-anak menyelesaikan makan malam untuk mendapatkan makanan penutup.

Banyak orang tua bersikeras agar anak-anak membersihkan piring mereka untuk mendapatkan makanan penutup. Sebaliknya, kita harus mendorong mereka untuk belajar mengenali isyarat rasa lapar dan kenyang internal mereka sendiri.

“Tidak ada jumlah ajaib berapa banyak yang mereka butuhkan untuk makan untuk mendapatkan makanan penutup, tetapi mereka seharusnya melakukan upaya yang masuk akal untuk mencoba makanan tersebut,” kata Schnee.

5. Jangan melarang camilan.

Mungkin anak Anda kelebihan berat badan. Anda mungkin merasa tergoda untuk membuat beberapa makanan benar-benar terlarang, tetapi makanan “terlarang” adalah daya tarik bagi anak-anak, dan mereka cenderung makan makanan ini secara berlebihan kapan pun mereka punya kesempatan.

Sebaliknya, ambil pendekatan yang seimbang dengan mendorong camilan yang lebih sehat dan porsi yang lebih kecil dari camilan tersebut. Sekali lagi, di sinilah pemodelan penting. Misalnya, tidak apa-apa mengonsumsi es krim, tetapi setiap orang harus memiliki porsi kiddie dan mempertimbangkan untuk memilih yogurt beku dengan cokelat hitam alih-alih taburan dan krim kocok.

Anda juga harus mendukung semua makanan sehat dengan asupan vitamin untuk anak seperti Generos Nutrisi Otak Anak, membantu meningkatkan daya ingat dan tumbuh kembang anak Anda. 

Leave a Reply